Kumpulan Doa Pembuka Majelis Sesuai Sunnah

  • Bagikan
Kumpulan Doa Pembuka Majelis Sesuai Sunnah
griyalquran.id

Seruni.id – Sebelum memulai majelis taklim, khutbah, ceramah, maupun pengajian, ada baiknya untuk diawali dengan membaca doa pembuka majelis (mukadimah). Membaca doa tersebut bertujuan agar kegiatan yang dilakukan mendapatkan ridho dari Allah SWT.

Kumpulan Doa Pembuka Majelis Sesuai Sunnah
suara.com

Doa pembuka mejelis, merupakan bentuk munajat kepada Allah SWT, agar acara berjalan dengan lancar hingga usai. Namun, sebelum membahas mengenai doa pembuka majelis, Seruni ingin memberikan ulasan singkat mengenai pengertian majelis taklim terlebih dahulu. Yuk simak berikut ini:

 

Pengertian Majelis Taklim

Berdasarkan Wikipedia, majelis taklim adalah sebutan untuk lembaga pendidikan non-formal Islam dan memiliki kurikulum sendiri. Biasanya, kegiatan ini dilakukan secara berkala dan teratur, serta diikuti oleh banyak jamaah. Majelis taklim berasal dari bahasa Arab, yang terdiri dari dua kata, yaitu ‘Majelis’ dan ‘Taklim’.

Majelis artinya duduk, tempat sidang, atau dewan. Sedangkan taklim artinya pengajaran. Di negara lain, istilah majelis taklim lebih dikenal dengan sebutan halaqah. Dalam tradisi tasawuf, istilah majelis taklim dikenal dengan sebutan zawiyah. Adapun kegiatan yang dilakukan dalam majelis taklim yakni berupa mengkaji ilmu keagamaan, baik dari aspek teologi, filsafat, maupun tasawuf.

 

Pengertian Doa Pembuka Majelis

Apa sih yang dimaksud dengan doa pembuka majelis? Doa pembuka majelis adalah doa yang dipanjatkan sebagai pembuka acara di sebuah majelis. Biasanya, doa ini dibacakan oleh seseorang dan didengar serta diaminkan oleh para jamaah pengajian.

Seperti yang sudah disebutkan di atas, doa pembuka majelis bertujuan agar acara yang dilaksanakan dapat berjalan dengan baik, tanpa hambatan apa pun hingga acara berakhir. Dan tentu saja majelis itu bisa menghasilkan tujuan yang diharapkan serta bisa membawa berkah.

 

Doa Pembuka Majelis

Ada beberapa doa pembuka majelis yang bisa kita gunakan, ketika kita diberi kesempatan unutk menjadi pembuka majelis atau mengawali pidato. Berikut beberapa bacaan doa pembuka majelis sesuai sunnah, lengkap dengan bahasa Arab, latin, dan artinya.

 

Doa Pembuka Majelis 1

ﺇِﻥَّ ﺍﻟْﺤَﻤْﺪَ ﻟِﻠﻪِ ﻧَﺤْﻤَﺪُﻩُ ﻭَﻧَﺴْﺘَﻌِﻴْﻨُﻪُ ﻭَﻧَﺴْﺘَﻐْﻔِﺮُﻩْ ﻭَﻧَﻌُﻮﺫُ ﺑِﺎﻟﻠﻪِ ﻣِﻦْ ﺷُﺮُﻭْﺭِ ﺃَﻧْﻔُﺴِﻨَﺎ ﻭَﻣِﻦْ ﺳَﻴِّﺌَﺎﺕِ ﺃَﻋْﻤَﺎﻟِﻨَﺎ، ﻣَﻦْ ﻳَﻬْﺪِﻩِ ﺍﻟﻠﻪُ ﻓَﻼَ ﻣُﻀِﻞَّ ﻟَﻪُ ﻭَﻣَﻦْ ﻳُﻀْﻠِﻞْ ﻓَﻼَ ﻫَﺎﺩِﻱَ ﻟَﻪُ. ﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺃَﻥَّ ﻻَ ﺇِﻟَﻪَ ﺇِﻻَّ ﺍﻟﻠﻪ ﻭَﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺃَﻥَّ ﻣُﺤَﻤَّﺪًﺍ ﻋَﺒْﺪُﻩُ ﻭَﺭَﺳُﻮْﻟُﻪُ

“Innalhamdalillah nahmaduhu wa nasta’iinuhu wa na’uudzu billahi min suruuri anfusina wa min sayyiaati a’amaalinaa man yahdihillaahu falaa mudhila lah, wa man yudhlilhu falaa haadiya lah. Asyhadu allaa ilaaha illallah, wa asyhadu anna muhammadan ‘abduhuu wa raosuuluh.”

Artinya: “Segala puji bagi Allah yang hanya kepada-Nya kami memohon pertolongan dan mohon ampunan. Kami berlindung kepada Allah dari kejahatan dan keburukan amalan kami. Barang siapa yang diberi petunjuk oleh Allah maka tidak ada yang dapat menyesatkan, dan barang siapa yang tersesat dari jalan Allah, maka tidak ada yang dapat memberinya petunjuk. Dan aku bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah, yang tiada sekutu bagi-Nya. Dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba-Nya dan Rasul-Nya.”

Doa Pembuka Majelis 2

ﺇِﻥَّ ﺍﻟْﺤَﻤْﺪَ ﻟِﻠَّﻪِ ﻧَﺤْﻤَﺪُﻩُ ﻭَﻧَﺴْﺘَﻌِﻴْﻨُﻪُ ﻭَﻧَﺴْﺘَﻐْﻔِﺮُﻩْ ﻭَﻧَﻌُﻮﺫُ ﺑِﺎﻟﻠﻪِ ﻣِﻦْ ﺷُﺮُﻭْﺭِ ﺃَﻧْﻔُﺴِﻨَﺎ ﻭَﻣِﻦْ ﺳَﻴِّﺌَﺎﺕِ ﺃَﻋْﻤَﺎﻟِﻨَﺎ، ﻣَﻦْ ﻳَﻬْﺪِﻩِ ﺍﻟﻠﻪُ ﻓَﻼَ ﻣُﻀِﻞَّ ﻟَﻪُ ﻭَﻣَﻦْ ﻳُﻀْﻠِﻞْ ﻓَﻼَ ﻫَﺎﺩِﻱَ ﻟَﻪُ. ﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺃَﻥَّ ﻻَ ﺇِﻟَﻪَ ﺇِﻻَّ ﺍﻟﻠﻪ ﻭَﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺃَﻥَّ ﻣُﺤَﻤَّﺪًﺍ ﻋَﺒْﺪُﻩُ ﻭَﺭَﺳُﻮْﻟُﻪُ. ﻳَﺎﺃَﻳُّﻬﺎَ ﺍﻟَّﺬِﻳْﻦَ ﺀَﺍﻣَﻨُﻮﺍ ﺍﺗَّﻘُﻮﺍ ﺍﻟﻠﻪَ ﺣَﻖَّ ﺗُﻘَﺎﺗِﻪِ ﻭَﻻَ ﺗَﻤُﻮْﺗُﻦَّ ﺇِﻻَّ ﻭَﺃَﻧﺘُﻢْ ﻣُّﺴْﻠِﻤُﻮْﻥَ. ﻳَﺎﺃَﻳُّﻬَﺎ ﺍﻟﻨَّﺎﺱُ ﺍﺗَّﻘُﻮْﺍ ﺭَﺑَّﻜُﻢُ ﺍﻟَّﺬِﻱْ ﺧَﻠَﻘَﻜُﻢْ ﻣِّﻦْ ﻧَﻔْﺲٍ ﻭَﺍﺣِﺪَﺓٍ ﻭَﺧَﻠَﻖَ ﻣِﻨْﻬَﺎ ﺯَﻭْﺟَﻬَﺎ ﻭَﺑَﺚَّ ﻣِﻨْﻬُﻤَﺎ ﺭِﺟَﺎﻻً ﻛَﺜِﻴْﺮًﺍ ﻭَﻧِﺴَﺂﺀً ﻭَﺍﺗَّﻘُﻮﺍ ﺍﻟﻠﻪَ ﺍﻟَّﺬِﻱْ ﺗَﺴَﺂﺀَﻟُﻮْﻥَ ﺑِﻪِ ﻭَﺍْﻷَﺭْﺣَﺎﻡَ ﺇِﻥَّ ﺍﻟﻠﻪَ ﻛَﺎﻥَ ﻋَﻠَﻴْﻜُﻢْ ﺭَﻗِﻴْﺒًﺎ. ﻳَﺎﺃَﻳُّﻬَﺎ ﺍﻟَّﺬِﻳْﻦَ ﺀَﺍﻣَﻨُﻮﺍ ﺍﺗَّﻘُﻮﺍ ﺍﻟﻠﻪَ ﻭَﻗُﻮْﻟُﻮْﺍ ﻗَﻮْﻻً ﺳَﺪِﻳْﺪًﺍ. ﻳُﺼْﻠِﺢْ ﻟَﻜُﻢْ ﺃَﻋْﻤَﺎﻟَﻜُﻢْ ﻭَﻳَﻐْﻔِﺮْ ﻟَﻜُﻢْ ﺫُﻧُﻮْﺑَﻜُﻢْ ﻭَﻣَﻦْ ﻳُﻄِﻊِ ﺍﻟﻠﻪَ ﻭَﺭَﺳُﻮْﻟَﻪُ ﻓَﻘَﺪْ ﻓَﺎﺯَ ﻓَﻮْﺯًﺍ ﻋَﻈِﻴْﻤًﺎ. ﺃَﻣَّﺎ ﺑَﻌْﺪُ؛ ﻓَﺈِﻥَّ ﺃَﺻْﺪَﻕَ ﺍﻟْﺤَﺪِﻳْﺚِ ﻛِﺘَﺎﺏُ ﺍﻟﻠﻪِ ﻭَﺧَﻴْﺮَ ﺍﻟْﻬَﺪﻱِ ﻫَﺪْﻱُ ﻣُﺤَﻤَّﺪٍ ﺻَﻞَّ ﺍﻟﻠﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ، ﻭَ ﺷَﺮَّ ﺍﻷُﻣُﻮْﺭِ ﻣُﺤَﺪَﺛَﺎﺗُﻬَﺎ، ﻭَﻛُﻞَّ ﻣُﺤْﺪَﺛَﺔٍ ﺑِﺪْﻋَﺔٌ ﻭَﻛُﻞَّ ﺑِﺪْﻋَﺔٍ ﺿَﻼَﻟﺔٍ ﻭَﻛُﻞَّ ﺿَﻼَﻟَﺔٍ ﻓِﻲ ﺍﻟﻨَّﺎﺭِ

Artinya: “Segala puji bagi Allah, kepada-Nya kita memuji, memohon pertolongan, memohon ampunan, dan memohon perlindungan dari bahaya diri kita dan buruknya amal-amal perbuatan kita.

Barangsiapa yang diberi petunjuk Allah ta’ala, maka tiada yang dapat menyesatkannya dan barangsiapa yang sesat, maka tidak ada yang dapat memberinya petunjuk, kecuali dengan izin Allah.

Dan bahwasanya aku bersaksi, tiada Illah yang berhak disembah kecuali Allah ta’ala semata, tiada sekutu bagi-Nya, dan aku bersaksi bahwasanya Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya.

Wahai orang-orang yang beriman. Bertakwalah kepada Alalh dengan sebenar-benarnya takwa kepada-Nya dan janganlah kamu mati, kecuali dalam keadaan Muslim.

Wahai manusia. Bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu (Adam), dan (Allah) menciptakan pasangannya (Hawa) dari (diri)nya; dan dari keduanya Allah memperkembang-biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak.

Bertakwalah kepada Allah yang dengan nama-Nya kamu saling meminta, dan (peliharalah) hubungan kekeluargaan. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasimu. Wahai orang-orang yang beriman. Bertakwalah kamu kepada Allah dan ucapkanlah perkataan yang benar.

Niscaya Allah akan memperbaiki amal-amalmu dan mengampuni dosa-dosamu dan barangsiapa menaati Allah dan rasulNya maka sungguh dia menang dengan kemenangan yang agung.

Sesungguhnya sebenar-benar perkataan adalah kitab Allah (Al qur’an) dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad shallallahu’alaihiwasalam, dan seburuk-buruk perkara (dalam urusan agama) adalah yang diada-adakan, dan semua yang diada-adakan itu adalah bid’ah, dan semua bid’ah itu sesat, dan semua kesesatan tempatnya di neraka.”

Doa Pembuka Majelis 3

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ كَانَ بِعِبَادِهِ خَبِيْرًا بَصِيْرًا، تَبَارَكَ الَّذِيْ جَعَلَ فِي السَّمَاءِ بُرُوْجًا وَجَعَلَ فِيْهَا سِرَاجًا وَقَمَرًا مُنِيْرًا. أَشْهَدُ اَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وأََشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وُرَسُولُهُ الَّذِيْ بَعَثَهُ بِالْحَقِّ بَشِيْرًا وَنَذِيْرًا، وَدَاعِيَا إِلَى الْحَقِّ بِإِذْنِهِ وَسِرَاجًا مُنِيْرًا. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا. أَمَّا بَعْدُ

“Alhamdulillahilladzi kana bi’ibadihi khairan bashira, tabarakalladzi ja’ala fissamaa’i burujan waja’ala fiha siraajan waqamaran muniira. Asyhadu an laa ilaaha illallahu wa asyhadu anna muhammadan abduhu wa rasuluhulladzi ba’athahu bil haqqi basyiiran wa nadhiira. Wa daa’iyan ilal haqqi bi idznihi wa siraajan miniira. Allahumma shalli ‘alaihi wa ‘ala alihi wa shahbihi wa sallim tasliman kathiira. Amma ba’du.”

Artinya: “Segala puji bagi Allah, yang Maha Mengetahui dan Maha Melihat hamba-hamba-Nya, Maha suci Allah, Dia-lah yang menciptakan bintang-bintang di langit, dan dijadikan padanya penerang dan bulan yang bercahaya.

Aku bersaksi, bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan bahwa Muhammad adalah hamba-Nya dan Rasul-Nya, yang diutus dengan kebenaran, sebagai pembawa kabar gembira dan pemberi peringatan, mengajak pada kebenaran dengan izin-Nya, dan cahaya penerang bagi umatnya. Ya Allah, curahkan sholawat dan salam baginya dan keluarganya, yaitu doa dan keselamatan dan berlimpah.”

Doa Pembuka Majelis 4

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهْ وَنَسْتَهْدِيْهِ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنِ اهْتَدَى بِهُدَاهُ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ.

“Innal hamda lillah nahmaduhu wa nasta’inuhu wa nastagfiruhu wa nastahdihi wa na’uudzu billahi min syuruuri anfusina wa min sayyiaati a’maalinaa.

Man yahdhillaahu fala mudhilla lahu waman yuuhdlil falaa haadiya lah. Asyhadu an laa ilaala illallaah wa asyhadu anna muhammadan ‘abduhu wa rasuuluh.

Allahumma shalli wasallim wa baarik ‘ala muhammadin wa ‘alaa aalihi wa shahbihi wamanihtadaa bihudaahu ilaa yaumil qiyaamah.”

Artinya: “Segala puji bagi Allah, kita memuji-Nya dan meminta pertolongan, pengampunan, dan petunjuk-Nya. Kita berlindung kepada Allah dari kejahatan diri kita dan keburukan amal kita.

Barangsiapa mendapatk dari petunjuk Allah, maka tidak akan ada yang menyesatkannya, dan barangsiapa yang sesat, maka tidak ada pemberi petunjuknya baginya.

Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan bahwa Muhammad adalah hamba dan Rasul-Nya. Ya Allah, semoga doa dan keselamatan tercurah pada Muhammad dan keluarganya, dan sahabat dan siapa saja yang mendapat petunjuk hingga hari kiamat.”

Doa Pembuka Majelis 5

الـحَمْدُ للهِ رَبِّ العَالَـمِيْنَ ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى أَشْرَفِ الأَنْبِيَاءِ وَالـمُرْسَلِيْنَ ، نَبِيِّنَا وَحَبِيْبِنَا مُـحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْـمَعِيْنَ ، وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ ، أَمَّا بَعْدُ

“Alhamdulillahi rabbil ‘aalamiin, wash-shalaatu wash-salaamu ‘alaa asyrafil-anbiyaa- wa-mursaliina, nabiyyinaa wa habiibinaa muhammadin, wa ‘alaa aalihi wa shahbihi ajma’iina, wa man tabi’ahum bi-ihsaanin ilaa yawmid-diini, amma ba’du.”

Artinya: “Segala puji hanya milik Allah Rabb semesta alam, shalawat dan salam tercurahkan kepada nabi dan utusan paling mulia, nabi dan kekasih kita Muhammad, kepada keluarga, sahabat-sahabatnya, dan kepada siapa saja yang mengikuti mereka dengan baik hingga hari pembalasan, amma ba’du.”

 

Doa Penutup Majelis

Setelah melaksanakan kegiatan majelis atau pengajian, hendaknya ditutup dengan sebuah doa. Harapannya, doa tersebut akan membuat kegiatan tersebut menjadi penuh berkah dan bermanfaat, baik di dunia maupun di akhirat. Adapun bacaan doa penutup majelis di antaranya sebagai berikut:

Doa Penutup Majelis 1

ﺳُﺒْﺤَﺎﻧَﻚَ ﺍﻟﻠَّﻬُﻢَّ ﻭَﺑِﺤَﻤْﺪِﻙَ ﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺃَﻥْ ﻻَ ﺇِﻟَﻪَ ﺇِﻻَّ ﺃَﻧْﺖَ ﺃَﺳْﺘَﻐْﻔِﺮُﻙَ ﻭَﺃَﺗُﻮﺏُ ﺇِﻟَﻴْﻚ

“Subhanakallahumma wa bihamdika asyhadu an-lailaha illa anta astagfiruka wa atubu ilaik.”

Artinya: “Maha Suci Engkau, ya Allah. Segala sanjungan untuk-Mu. Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Engkau. Aku memohon ampunan-Mu dan aku bertaubat kepada-Mu.” (HR. Tirmidzi).

Doa Penutup Majelis 2

ﺍَﻟﻠَّﻬُﻢَّ ﺍﺭْحَمْنَا ﺑِﺎْﻟﻘُﺮْﺁﻥْ، ﻭَﺍﺟْﻌَﻠْﻪُ ﻟَﻨَﺎ ﺇِِﻣَﺎﻣًﺎ ﻭَﻧُﻮْﺭًﺍ ﻭَﻫُﺪًﺍ ﻭَﺭَﺣْﻤَﺔْ، ﺃَﻟﻠَّﻬُﻢَّ ﺫَﻛِّﺮْﻧَﺎ ﻣِﻨْﻪُ ﻣَﺎ ﻧَﺴِﻴْﻨﺎ وَعَلِّمْنَا ﻣِﻨْﻪُ ﻣَﺎ ﺟَﻬِﻠْﻨَﺎ ﻭَﺍﺭْﺯُقْنَا ﺗِﻼَﻭَﺗَﻪُ ﺁﻧَﺎﺀَ ﺍﻟْﻠَﻴْﻞِ ﻭَﺃَﻃْﺮَﺍﻑَ ﺍﻟﻨَّﻬَﺎﺭْ ﻭَﺍﺟْﻌَﻠْﻪُ ﻟَﻨَﺎ ﺣُﺠَّﺔً ﻳَﺎ ﺭَﺏَّ ﺍْﻟﻌَﺎﻟَﻤْﻴِﻦ

“Allahummarham na bil qur’an. Waj’al hu lanaa imaama, wa nuuro, wa hudaa, wa rohmah. Allahumma dakkir na minhu ma nasiina, wa ‘allimna minhu ma jahilna wajuqna tilaawatahu. Aana-al laili wa atroofan nahaar. Waj’alhu lana hujjatan, ya Rabbal’alamin.”

Artinya: “Ya Allah, rahmatilah kami dengan al-Qur’an. Jadikan ia pimpinan, cahaya, petunjuk, dan rahmat. Ya Allah, ingatkanlah kami apa yang terlupa darinya dan ajarkanlah apa yang tidak kami ketahui darinya. Dan berikanlah kami rejeki membacanya sepanjang siang dan malam. Serta jadikanlah ia hujjah penolong kami. Wahai Allah Tuhan semesta alam.”

Doa Penutup Majelis 3

ﺭَﺏِّ ﺍْﻧﻔَﻌْﻨَﺎ ﺑِﻤَﺎ ﻋَﻠَّﻤْﺘَﻨَﺎ، ﺭَﺏِّ ﻋَﻠِّﻤْﻨَﺎ ﺍَّﻟﺬِﻱْ ﻳَﻨْﻔَﻌُﻨَﺎ، ﺭَﺏِّ ﻓَﻘِّﻬْﻨَﺎ ﻭَﻓَﻘِّﻪْ ﺃَﻫْﻠَﻨَﺎ، ﻭَﻗَﺮَﺍﺑَﺎﺕِ ﻟَﻨَﺎ ﻓِﻲ ﺩِﻳْﻨِﻨَﺎ، ﺗَﻮَﺳَّﻠْﻨَﺎ ﺑِﺘَﻌَﻠُّﻢٍ، ﺗَﻮَﺳَّﻠْﻨَﺎ ﺑِﺘَﻌْﻠِﻴﻢٍ، ﺍَﻥْ ﺗَﺮْﺯُﻗَﻨَﺎ الوَاسِعَةَ، ﻭَﺍَﻥْ ﺗَﺮْﺯُﻗَﻨَﺎ ﺍﻷَﻣَﺎﻧَﺔ

“Rabbinfa’naa bi maa ‘allamta na, rabbi ‘allim na alladzi yanfa’una. Rabbi faqqih na wa faqqih ahlana, wa qoroobaatin lana fi diini na. Tawassalna bi ta’allumin, tawassalna bi ta’limiin. An tarzuqo nal wasi’ah, wa an tarzuqo nal amaanah.”

Artinya: “Ya Allah, berilah kami manfaat dari apa yang telah engkau ajarkan pada kami. Ya Allah, berilah kami pengetahuan terhadap apa yang bermanfaat bagi kami.

Ya Allah, berilah pemahaman pada kami, dan pada keluarga kami, Serta para kerabat kami dalam memahami agama. Kami bertawasul dengan belajar, kami bertawasul dengan mengajar. Agar Engkau beri kami rejeki yang luas * dan agar Engkau beri kami rejeki amanah.”

 

Keutamaan Membaca Doa Pembuka Majelis dan Penutup

Pasti kita tahu, membaca doa sebelum melakukan sesuatu, tentu memiliki maksud tersendiri. Seperti membaca doa pembuka majelis, hal ini bertujuan agar mendapatkan keridhoan dari Allah ta’ala, sehingga diberikan kelancaran hingga akhir. Membaca doa pembuka majelis maupun penutup, juga memiliki beberapa keutamaan, yang di antaranya:

  • Dapat menghapus segala dosa yang telah diperbuat, baik disengaja maupun tidak.
  • Ilmu dan pengetahuan yang didapat dari acara tersebut bisa kita pahami dengan mudah, sehingga kita dapat mengamalkannya kembali.
  • Allah SWT akan memudahkan jalan kita menuju surga-Nya.
  • Terdapatkan kebaikan di dalamnya.
  • Menguatkan keimanan dan membuat jiwa menjadi lebih tenang.

 

Adab Ketika Membaca Doa Pembuka Majelis

Agar doa lebih cepat dikabulkan, maka kita tidak boleh sembarangan melakukannya. Ada adab-adab yang perlu kita kedepankan, sesuai dengan jaran Rasulullah SAW, yaitu:

  • Menghadap ke arah kiblat.
  • Mengangkat kedua tangan, layaknya posisi berdoa.
  • Awali dengan memuji Allah SWT, kemudian melanjutkan dengan doa sholawat yang kepada baginda Nabi.
  • Tundukan kepala dan merendahkan diri, serta membaca dengan suara yang lirih, tidak berteriak.
  • Hindari kalimat yang dapat menimbulkan masalah.
  • Mengulangi doa sebanyak tiga kali.
  • Merangkai kalimat dengan Asmaul Husna serta kalimat Tauhid.
  • Menutup doa dengan sholawat dan bacaan Tauhid.

Baca Juga: Bacaan Doa Belajar, Singkat dan Mudah Dihafal

Demikianlah ulasan Seruni mengenai kumpulan doa pembuka majelis dan pentupnya. Semoga artikel ini dapat bermanfaat dan bisa kamu amalkan ketika hendak menghadiri majelis taklim.

  • Bagikan
seruni.id