Di Depan Sebuah Teater di Paris

paris.com
 Di Depan Sebuah Teater di Paris
      AKU dengar suara tepuk tangan. Mungkin itu untuk akhir yang tragis sebuah cerita jenaka. Lalu orang-orang dengan mantel dan syal keluar bergandengan tangan atau berangkulan. Sepertinya tadi, sudah terjawab duga, juga sudah terbagi duka.

Aku berlalu, dengan ingatan dari poster pertunjukan. “Ada teater lain lagi, di jalanku yang lain lagi,” kata Paris. Paris? Bayang-bayangku sama-saja. Tak bisa lebih panjang dari arah cahaya datang. Dan untukku, cahaya bertepuk tangan dengan caranya sendiri.

may 2012
(sumber)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.